Ulasan The Witcher Musim 2: Lebih Baik, tetapi Seri Netflix Henry Cavill Masih Ada Beberapa Cara untuk Dilakukan
Entertainment

Ulasan The Witcher Musim 2: Lebih Baik, tetapi Seri Netflix Henry Cavill Masih Ada Beberapa Cara untuk Dilakukan

The Witcher season 2 — streaming Jumat 13:30 IST di Netflix — lebih pasti. Berbeda dengan musim pertama yang tidak bersemangat yang menunjukkan rasa sakit yang tumbuh, musim kedua dari seri fantasi Netflix yang dipimpin Henry Cavill memiliki pegangan yang lebih kuat tentang apa yang diinginkannya. Dengan kisah episodik yang terputus-putus, musim pertama pada dasarnya kehilangan Anda sebagai penonton. The Witcher musim 2 lebih baik dalam mendapatkan perhatian Anda, dan kemudian mempertahankannya — setidaknya selama enam jam pertama. Netflix memberikan akses kritikus ke enam dari delapan episode dari musim kedua. Ada beberapa cerita episodik di The Witcher musim 2, tetapi seri Netflix semakin diserialkan seiring berjalannya waktu. Dan hal-hal episodik terasa seperti bagian dari gambaran besar, karena memiliki pelajaran yang beresonansi bagi protagonis kita.

Struktur non-linier yang berbelit-belit juga hilang — tidak pernah benar-benar menguntungkan musim pertama dan hanya menghalangi jalannya. The Witcher hampir membosankan dalam tamasya debutnya, dan itu kriminal di zaman perang streaming. Linear Witcher season 2 lebih seru sejak awal. Dan meskipun kekurangan keuntungan dari penceritaan non-linear, itu masih berhasil menjadi campuran yang menarik dan misterius di mana musim pertama gagal. The Witcher season 2 sebagian besar mengikuti dua utas — satu mengikuti pemburu monster tituler Geralt (Cavill) dan putri mahkota bangsa Ciri (Freya Allan), dan yang lainnya dengan penyihir Yennefer (Anya Chalotra) — dan meskipun itu cabang dari sekarang dan kemudian, mereka semua memberi makan kembali ke keduanya.

Konon, masih ada elemen yang membutuhkan tampilan yang lebih halus. Misalnya, hampir setiap episode The Witcher musim 2 mengadu Geralt dengan monster yang datang untuk Ciri. Saya tidak pernah benar-benar setuju dengan rencana episode monster yang satu ini. Bagi saya, rasanya seperti memaksakan tindakan ke dalam penceritaan, ketika kita bisa menghabiskan waktu itu untuk membangun karakter. Juga, kegembiraan apa lagi yang datang dari melihat Geralt memamerkan keahliannya melawan monster yang tidak bisa bicara? Saya tidak peduli dengan mereka, tindakan tidak berakar pada konflik emosional atau moral, terasa kosong. Ya, elemen ini menyenangkan ketika Anda bermain sebagai Geralt di game The Witcher, tapi ini… tidak. Apakah Lauren Schmidt Hissrich, pencipta dan pembawa acara di serial Netflix, melakukan ini untuk menyenangkan penggemar video game?

Yang Perlu Anda Ketahui Tentang The Witcher Musim 2

Untuk apa nilainya, alur cerita utama lainnya yang mengikuti Yennefer tidak dapat menyerah pada pola itu. Ini juga lebih internal, dengan urutan mimpi buruk yang mencoba menggali masalahnya (keinginannya untuk memiliki anak dan masalah yang terkait). The Witcher terus menjadi pertunjukan yang tulus di musim 2 untuk sebagian besar, meskipun harus diakui, percakapan kali ini lebih baik. The Witcher musim 2 kadang-kadang lucu — sebagian besar melibatkan Geralt mendengus setelah orang mencoba mengajukan pertanyaan pribadi kepadanya — tetapi seri Netflix tidak akan menyaingi alasannya, fantasi epik HBO Game of Thrones, dalam waktu dekat. departemen.

The Witcher season 2 dibuka segera setelah Pertempuran Sodden Hill, final musim 1 do-or-die yang mengadu Yennefer dan rekan-rekan penyihirnya melawan kekuatan angkatan bersenjata Nilfgaardian yang menyerang. Awal mencoba untuk menjual Anda pada Yennefer yang pergi, meskipun trailer The Witcher musim 2 telah menunjukkan bahwa dia akan kembali. Dan itu memberi dalam 11 menit ke episode pertama, karena Yennefer terbukti hidup meskipun tidak sehat. Dia diambil oleh sesama penyihir Fringilla (Mimî M. Khayisa), yang berencana untuk menawarkan dia sebagai MEA Culpa karena gagal mendorong Nilfgaard ke utara. Mengikuti sihir api yang dia gunakan di akhir musim 1 untuk menghentikan Nilfgaardians, Yennefer berakhir dengan semacam krisis eksistensial di The Witcher musim 2. Ada lubang yang lebih dalam di dirinya sekarang.

Tapi Geralt, yang tiba dengan Ciri di Sodden Hill setelah pertempuran berakhir, tidak menyadari Yennefer masih hidup. Mengingat dia tersesat, Geralt memutuskan untuk membawa Ciri ke tempat para penyihir pergi saat musim dingin tiba: rumah mereka dan bekas benteng Kaer Morhen. Di sana, The Witcher season 2 memperkenalkan “keluarga” penyihir besar Geralt: mentor dan figur ayahnya Vesemir (Kim Bodnia, dari The Bridge) yang merupakan bintang dari anime spin-off The Witcher: Nightmare of the Wolf, dan rekan witcher Lambert (Paul Bullion), Coën (Yasen Atour), dan Eskel (Basil Eidenbernz). Banyak jam pertama The Witcher season 2 didedikasikan untuk pelatihan Ciri — dan kru witcher menjadi semacam wortel-dan-tongkatnya, mendorong dan mendorongnya, atau mencoba melacak sejarahnya.

Ada juga misteri yang lebih besar seputar Ciri yang menjadi fokus saat The Witcher season 2 mendorong lebih dalam ke delapan episode.

The Witcher, Money Heist, Decoupled, dan Lainnya pada bulan Desember di Netflix India

the witcher season 2 ulasan ciri freya allan witcher season 2

Freya Allan sebagai Ciri di The Witcher season 2
Kredit Foto: Jay Maidment/Netflix

The Witcher season 2 melakukan beberapa hal menarik. Ini berulang kali menyatukan kembali karakter dari musim 1 dalam kombinasi yang tidak Anda harapkan. Ideologi mereka yang berlawanan membuat kontras yang baik, dan beberapa percakapan yang kaya saat mereka melakukan petualangan. Ini adalah sesuatu yang hebat dalam Game of Thrones, baik itu kurcaci kaya Tyrion Lannister (Peter Dinklage) dan juaranya yang menjadi temannya Bronn (Jerome Flynn), ksatria yang dicaci Jaime Lannister (Nikolaj Coster-Waldau) yang berakhir sebagai tawanan di bawah Brienne of Tarth (Gwendoline Christie), atau Arya Stark (Maisie Williams) yang keras kepala juga ditawan dengan prajurit sengit The Hound (Rory McCann).

Teman yang tidak mungkin melakukan perjalanan selalu merupakan sumber materi yang kaya. The Witcher season 2 memahami hal ini, tetapi tampaknya juga terganggu oleh gambaran besarnya. Rasanya seperti terburu-buru untuk menunjukkan lebih banyak kepada Anda, membawa Anda ke tempat dan membangun dirinya sendiri untuk final, ketika itu bisa melakukan lebih banyak untuk karakternya jika itu melambat dan butuh waktu untuk bernapas. (Beberapa acaranya juga agak sulit dipercaya.) Konon, The Witcher Continent berkembang dengan cara yang sangat ramah di musim 2 — kami mengunjungi banyak tempat baru, beberapa mengerikan dan yang lainnya sangat menyenangkan.

Dua musim berlalu, The Witcher mulai menemukan apa yang diperlukan untuk menjalankan pertunjukan seperti Game of Thrones. Pemerannya masih sangat terbatas dalam ruang lingkup. Tentu, mungkin ada selusin anggota pemeran utama di atas kertas, tapi itu benar-benar empat dari lima tagihan teratas yang membuat kami benar-benar diperhatikan oleh The Witcher. Komandan Nilfgaardian Cahir (Eamon Farren) merasa seperti bukan siapa-siapa di musim 1, tetapi The Witcher musim 2 agak meningkatkan posisinya. Sejujurnya, hanya tiga teratas — Geralt, Ciri, dan Yennefer — yang terus mendapat perhatian di musim kedua.

Di luar itu, The Witcher jatuh terlalu cepat. Sulit untuk berinvestasi di salah satu mentor Yennefer dan Aretuza-perampas Tissaia (MyAnna Buring), mantan teman Yennefer dan sejarawan Istredd (Royce Pierreson), Fringilla yang disebutkan di atas, mantan teman elf Ciri Dara (Wilson Radjou-Pujalte) yang hampir tidak terlibat kali ini, atau Lars Mikkelsen saat ia melanjutkan penampilan hammynya sebagai pemimpin Aretuza Stregobor. Tak satu pun dari mereka bisa melakukan apa pun di luar apa yang dituntut plot The Witcher season 2 dari mereka.

Dari The Witcher hingga Spider-Man: No Way Home, Apa yang Harus Ditonton di Bulan Desember

the witcher season 2 ulasan yennefer anya chalotra witcher season 2

Anya Chalotra sebagai Yennefer di The Witcher season 2
Kredit Foto: Jay Maidment/Netflix

Penyihir Triss (Anna Shaffer), yang menasihati Temeria’s King Foltest di musim 1, mendapatkan sedikit lebih banyak dari itu meskipun memiliki jumlah waktu yang sama dengan yang disebut anggota pemeran utama lainnya. Dan dia pada umumnya menyenangkan untuk dimiliki saat dia ada. Penyihir Vilgefortz (Mahesh Jadu), yang diturunkan menjadi turncoat di musim 1, hampir tidak ada di The Witcher musim 2.

Faktanya, penyihir pemberontak Rience (Chris Fulton), yang disewa oleh Vilgefortz untuk menemukan Ciri, memiliki lebih banyak waktu layar di The Witcher musim 2, meskipun perannya tetap pada skrip penjahat pamer. Di antara pendatang baru, Vesemir-lah yang paling fokus. Ada banyak waktu yang dicurahkan untuk pemimpin elf Francesca (Mecia Simson) dan usahanya untuk membangun kembali kejayaan mereka, tetapi saya tidak pernah benar-benar terhubung dengan tujuannya. Dan “keluarga” Witcher Geralt, Lambert, Coën, dan Eskel memiliki bagian dan garis samping yang kecil.

Keindahan Game of Thrones bukan hanya ukuran ansambelnya, tetapi bagaimana ia memanfaatkannya sepenuhnya. Bagaimana Anda bisa merasakan atau merasakan murka karakternya yang tersebar di seluruh spektrum moral. The Witcher tidak memiliki itu. Musim kedua menunjukkan pembuat filmnya — sementara tim penulis sebagian besar tetap, tim penyutradaraan telah sepenuhnya diubah — lebih percaya diri dalam menjalankan visi mereka. Tapi The Witcher masih punya cara untuk pergi. Cavill mungkin berkomitmen pada rencana tujuh musim pencipta The Witcher (dan Netflix telah memesan musim lain), tetapi itu perlu memberi kita lebih banyak lagi, jika ingin kita bertahan.

The Witcher season 2 akan tayang Jumat, 17 Desember pukul 13:30 IST / 12am PT di Netflix di seluruh dunia. Di India, The Witcher season 2 tersedia dalam bahasa Inggris dan Hindi.


Posted By : togel hongkonģ malam ini