Ulasan Sony ZV-E10: Jack of All Trades
Cameras

Ulasan Sony ZV-E10: Jack of All Trades

Sony telah menambahkan model baru tahun ini ke seri kamera vlogging yang disebut ZV-E10. Ini bukan tindak lanjut dari Sony ZV-1, yang diluncurkan tahun lalu, tetapi lebih merupakan versi lanjutan yang mendukung lensa yang dapat diganti dan memiliki sensor yang lebih besar. Yang lebih menarik lagi adalah harga kamera ini. Ini hanya sedikit lebih mahal daripada ZV-1, tetapi harganya lebih murah daripada Sony A6100, yang memiliki banyak kesamaan dengan ZV-E10.

Jika Anda baru memulai sebagai pembuat konten dan belum ingin menghabiskan banyak uang untuk peralatan yang sangat mahal, Anda mungkin bertanya-tanya apa yang harus dibeli. Apakah Sony ZV-E10 adalah kamera vlogger anggaran terbaik untuk pekerjaan itu? Mari kita cari tahu.

Desain Sony ZV-E10

Sony ZV-E10 memiliki dimensi yang sedikit lebih besar daripada ZV-1 tetapi masih relatif kompak bahkan dengan lensa kit 16-50mm terpasang. Bodinya memiliki berat 343g tetapi berat totalnya akan bervariasi tergantung pada lensa yang Anda gunakan. Kamera mempertahankan tombol pintasan untuk fitur vlogging yang kami lihat di ZV-1 seperti Product Showcase dan Background Defocus, tetapi tata letaknya sedikit berbeda.

Sony ZV-E10 memiliki tombol tambahan di bagian atas dan tombol mode baru yang berputar melalui mode pemotretan diam, video, dan S&Q (Lambat dan Cepat). Kamera ini memiliki mikrofon tiga kapsul di bagian atas bersama dengan konektor hot shoe di sebelah kirinya. Tidak ada jendela bidik elektronik (EVF) built-in sehingga semua pembingkaian dan interaksi dengan kamera harus dilakukan menggunakan layar LCD.

sony zv e10 mengulas gadget layar 360 ww

Sony ZV-E10 memiliki layar LCD yang dapat diartikulasikan sepenuhnya dengan fungsi sentuh

Handgrip Sony ZV-E10 lebih kecil dibandingkan dengan ZV-1, karena kamera ini menggunakan baterai yang sama dengan A6100. Kualitas pembuatan serta kecocokan dan penyelesaian semua panel sangat bagus. Di sebelah kiri, kami memiliki dua penutup yang melindungi mikrofon, konektor USB Type-C, Micro-HDMI, dan headphone. Di bagian bawah kamera, kami memiliki satu kompartemen untuk baterai dan kartu SD di satu ujung dan dudukan tripod di ujung lainnya. Tidak seperti desain ZV-1 yang cacat, Anda dapat menukar baterai pada ZV-E10 bahkan saat dipasang pada tripod.

Sony ZV-E10 dilengkapi panel LCD artikulasi penuh 3 inci dengan dukungan sentuh. Seperti kebanyakan kamera Sony, fungsi sentuh terbatas pada pengaturan fokus dan peninjauan gambar. Anda hanya dapat membeli bodi ZV-E10 seharga Rs. 59.490, atau Anda bisa mendapatkan kamera ini dengan lensa kit 16-50mm bertenaga yang ditarik ke dalam saat kamera mati, untuk ukuran yang lebih kecil. Bundel terakhir dengan harga MRP Rs. 69.990. Lensa ini memiliki penggeser zoom daya untuk memperbesar dan memperkecil subjek Anda dengan mulus. Dalam hal optik, lensa ini memiliki rentang apertur f/3.5 hingga f/5.6, jadi ini bukan lensa yang paling terang atau tercepat, tetapi ini menyelesaikan pekerjaan untuk penggunaan biasa.

sony zv e10 ulasan port gadget 360 ww

Ada pilihan port yang bagus, termasuk jack headphone dan port USB Type-C

Spesifikasi dan fitur Sony ZV-E10

Perubahan terbesar pada ZV-E10 dibandingkan dengan ZV-1 adalah sensor APS-C 24,2 megapikselnya yang lebih besar. Kamera baru ini menggunakan sistem E-mount Sony yang berarti Anda memiliki banyak pilihan dalam hal lensa. ZV-E10 berbagi banyak fitur dengan A6100 seperti rentang ISO asli 100-32.000, deteksi fase 425 dan titik autofokus (AF) deteksi kontras, Eye-AF hewan untuk gambar diam, dan pemotretan burst maksimum 11fps dalam Hai + mode. ZV-E10 selangkah lebih maju dari A6100 dengan dukungan untuk profil gambar tingkat lanjut seperti S-log3 dan HLG untuk alur kerja HDR. Kamera ini dapat digunakan sebagai webcam saat terhubung ke komputer melalui kabel. Ada juga konektivitas Wi-Fi untuk mentransfer gambar ke ponsel Anda, untuk itu Anda memerlukan aplikasi Imaging Edge dari Sony.

Sistem menu akan akrab bagi pengguna kamera mirrorless Sony yang ada. Anda masih tidak dapat menggunakan layar sentuh untuk menavigasi menu, tetapi Anda dapat bergerak cukup cepat setelah terbiasa menggunakan tombol dan dial belakang. Anda dapat menyesuaikan kecepatan pelacakan fokus otomatis, mengubah pintasan default dial belakang, dan banyak lagi dari sini.

sony zv e10 mengulas gadget rekaman 360 ww

Sony ZV-E10 memiliki beberapa fitur bagus seperti bingkai merah tebal yang muncul saat merekam video

Performa dan masa pakai baterai Sony ZV-E10

Sama seperti Sony ZV-1, ZV-E10 membuat vlogging menjadi sangat mudah. Arahkan saja kamera ke arah Anda, dan sistem pelacakan yang luar biasa akan menangani sisanya. Pintasan Background Defocus sangat berguna saat Anda vlogging dan ingin menghilangkan gangguan. Layar flip-out memudahkan untuk melacak apakah fitur ini aktif atau tidak. Pintasan Product Showcase berguna saat Anda ingin kamera fokus pada objek yang Anda pegang tanpa harus menghalangi wajah Anda. Saat diaktifkan, kamera pada dasarnya menonaktifkan pelacakan wajah sehingga secara otomatis mengalihkan fokus ke objek yang paling dekat dengan lensa. Bilah merah tebal muncul di layar LCD untuk memperingatkan Anda bahwa perekaman telah dimulai, yang mana hal itu nyaman. Fitur lain yang menurut saya berguna adalah kemampuan menyalakan kamera hanya dengan membuka layar LCD. Anda harus membiarkan sakelar daya dalam keadaan ‘Aktif’ agar ini berfungsi.

sony zv e10 tes iso ww

Tes ISO Sony ZV-E10

Dalam hal kualitas gambar, kinerja Sony ZV-E10 jauh lebih baik daripada ZV-1, semua berkat sensornya yang lebih besar. Keuntungan memiliki sensor APS-C dibandingkan sensor 1 inci dapat dengan mudah dilihat dalam pengujian ISO kami. Sony ZV-1 maksimal pada ISO 12.800 dengan gambar kasar tetapi Sony ZV-E10 di sisi lain memberikan gambar yang relatif bersih dan tajam pada tingkat ISO yang sama. Ada sedikit penurunan kualitas pada ISO 12.800 dibandingkan dengan level ISO yang lebih rendah, tetapi hampir tidak terlihat. Hanya ketika Anda mendekati level ISO 32.000 asli ZV-E10, Anda akan mulai merasakan ketajaman yang lebih buruk dan sedikit butiran.

ZV-E10 memiliki tingkat ISO diperpanjang maksimum 51.200 tetapi kualitas gambar sedikit menurun saat didorong sejauh ini, jadi sebaiknya dibiarkan hanya untuk situasi ekstrem. Secara keseluruhan, kamera memberikan kinerja ISO tinggi yang sangat baik untuk harganya, dan bahkan menyaingi A6100 milik Sony.

Sony ZV-E10 sangat bagus untuk mengabadikan pemandangan dan acara sehari-hari dengan santai. Lensa kit 16-50mm menawarkan ketajaman yang layak pada panjang fokus terluas tetapi ini sedikit menurun pada tingkat zoom yang lebih tinggi. Saya juga melihat sedikit chromatic aberration di beberapa foto tapi itu tidak terlalu buruk untuk merusak bidikan. Kamera cenderung menggunakan ISO tinggi bahkan di siang hari, karena lensa tidak memiliki aperture yang sangat lebar dan semakin sempit saat Anda menambah panjang fokus. Untuk foto yang lebih tajam, Anda akan lebih baik menggunakan lensa prime cepat dengan kamera ini.

Deteksi mata dan wajah juga bekerja dengan sangat baik. Sony ZV-E10 bahkan mendukung Eye-AF dalam video hingga 4K, tetapi hanya untuk subjek manusia. Anda harus ingat untuk mengalihkan Eye-AF ke manusia atau hewan, tergantung pada subjek Anda. Animal Eye-AF bekerja dengan baik dalam pengalaman saya ketika saya memotret beberapa kucing liar lokal. Autofokus pelacakan Sony juga cukup andal, dan tas wanita mengingat subjek Anda bahkan jika ia keluar dari bingkai sejenak dan masuk kembali.

Sampel Sony ZV-E10: ISO 400, f/5.6, 75mm (ketuk untuk melihat gambar yang diubah ukurannya)

Sampel Sony ZV-E10: ISO 2.500, f/5.6, 75mm (ketuk untuk melihat gambar yang diubah ukurannya)

Sampel Sony ZV-E10: ISO 1.600, f/4, 19mm (ketuk untuk melihat gambar yang diubah ukurannya)

Sampel Sony ZV-E10: ISO 6.400, f/4.5, 37mm (ketuk untuk melihat gambar yang diubah ukurannya)

Bidikan siang hari yang diambil dengan Sony ZV-E10 umumnya memiliki detail dan warna yang bagus, mengingat keterbatasan lensa kit. Dalam cahaya redup, fitur pengurangan kebisingan di kamera melakukan pekerjaan yang layak dengan menjaga gambar tetap bersih. Saya memang melihat sedikit perburuan fokus ketika mencoba membidik objek jauh di ujung telefoto dari rentang zoom, tetapi ini bukan kejadian biasa. Video 4K dikemas dalam detail yang sangat baik dan pelacakan fokus otomatis bekerja dengan baik bahkan untuk subjek yang bergerak cepat seperti hewan peliharaan.

Ada stabilisasi elektronik yang bekerja cukup baik di bawah cahaya yang baik, tetapi pada malam hari, ada jitter yang terlihat dalam video. Rolling shutter merupakan masalah saat memotret pada 4K (efek seperti jeli saat menggeser kamera ke kiri atau kanan dengan cepat) tetapi efek ini minimal pada 1080p. Ini bisa menjadi masalah besar jika gaya pemotretan Anda memang termasuk panci cepat. Jika ya, maka Anda harus menggunakan resolusi yang lebih rendah untuk menghindarinya.

Daya tahan baterai lebih dari memuaskan. Sony ZV-E10 menggunakan baterai NP-FW50 yang sama dengan A6100 tetapi dinilai mampu menghasilkan 440 bidikan per pengisian daya yang sedikit lebih baik (dibandingkan 420). Dengan penggunaan yang sebenarnya, saya dapat melampaui angka yang dinilai, yang umumnya terjadi. Bahkan dengan penggunaan campuran diam, bidikan burst, dan klip video 4K pendek, saya dapat dengan nyaman melewati lebih dari setengah hari pengambilan gambar. ZV-E10 juga dapat dialiri daya melalui port USB Type-C, sehingga Anda dapat melanjutkan pembuatan film jika Anda menghubungkannya ke bank daya.

sony zv e10 ulasan penutup gadget 360 ww

Sony ZV-E10 menawarkan fitur terbaik dari ZV-1 dan A6100 dalam satu paket

Dakwaan

Sony ZV-E10 memiliki fitur-fitur terbaik dari ZV-1 dan A6100 dalam satu paket, dan harganya di antara keduanya, yang membuatnya tidak perlu ragu untuk memilih. Jika Anda belum membeli ZV-1 atau A6100, ZV-E10 adalah yang harus Anda lihat.

Dibandingkan dengan ZV-1, ZV-E10 menawarkan lebih banyak fleksibilitas dalam hal pilihan lensa, masa pakai baterai yang lebih baik, dan kualitas gambar yang lebih baik. Sony A6100 lebih mahal daripada ZV-E10, dan dengan itu Anda akan mendapatkan jendela bidik elektronik dan mode dial full-blown. Namun terlepas dari fitur tersebut, kedua kamera tersebut tidak terlalu berbeda. Faktanya, ZV-E10 melakukan beberapa hal lebih baik dengan port USB Type-C, dukungan profil gambar S-Log dan HLG, jack headphone, dan banyak lagi, dengan biaya lebih murah. Rolling shutter adalah masalah saat memotret pada 4K pada ZV-E10, yang saya harap dapat diatasi dengan pembaruan firmware di masa mendatang.

Secara keseluruhan, Sony ZV-E10 adalah titik masuk yang solid ke dunia kamera mirrorless. Cukup mudah digunakan untuk pemula, tetapi menawarkan banyak fitur canggih untuk membuat para profesional juga senang.


Posted By : data pengeluaran hk 2021