Nokia Abaikan Masalah Chip untuk Menggandakan Keuntungan di Q3 2021
Nokia-Hub

Nokia Abaikan Masalah Chip untuk Menggandakan Keuntungan di Q3 2021

Pembuat peralatan telekomunikasi Finlandia, Nokia, Kamis mengatakan bahwa mereka mampu menggandakan keuntungannya pada kuartal ketiga tahun ini, meskipun kekurangan chip komputer di seluruh dunia.

Nokia mengatakan dalam sebuah pernyataan laba bersih bottom-line naik 77 persen menjadi EUR 342 juta (sekitar Rs 2.700 crore) pada periode Juli hingga September.

“Ketidakpastian di sekitar pasar semikonduktor global membatasi visibilitas kami ke Q4 dan 2022,” kata kepala eksekutif, Pekka Lundmark.

“Kami bekerja sama tidak hanya dengan pemasok kami untuk memastikan ketersediaan komponen, tetapi juga dengan pelanggan kami.”

Memposting peningkatan penjualan bersih 2 persen tahun-ke-tahun menjadi EUR 5,4 miliar (kira-kira Rs. 46.900 crore), grup Finlandia mengulangi panduan setahun penuh — yang meningkat pada bulan Juni dengan margin operasi yang sebanding 10-12 persen — dan mengatakan sekarang mengharapkan untuk menyelesaikan tahun “menuju ujung atas” dari braket itu.

CEO Lundmark telah dikreditkan dengan membalikkan nasib raksasa jaringan, yang telah lesu dalam perlombaan dengan Ericsson Swedia dan Huawei China untuk mendominasi pasar peralatan 5G.

Setelah mengambil alih kepemimpinan pada pertengahan 2020, Lundmark menerapkan pemutusan hubungan kerja yang meluas, dengan penghematan yang disalurkan untuk mengembangkan teknologi yang lebih kompetitif.

Kelompok ini juga sebagian diuntungkan dari kemalangan saingannya Ericsson, yang melihat runtuhnya pangsa pasar China ketika Beijing membalas terhadap Swedia yang melarang Huawei dari peluncuran 5G-nya.


Posted By : pengeluaran hk mlm ini tercepat