Entertainment

Disney+ Hotstar Adalah Kunci Pertumbuhan Pelanggan Disney+, tetapi Tidak Akan Menghasilkan Keuntungan yang Diinginkan Disney

Hasil kuartalan Disney menunjukkan jalan untuk mendaftarkan seperempat miliar pelanggan: ekspansi internasional. Namun pertumbuhan pelanggan di luar AS tidak begitu pasti akan mendatangkan keuntungan besar.

Di pasar seperti India, di mana Disney+ beroperasi sebagai Disney+ Hotstar, pelanggan membayar rata-rata 76 sen (kira-kira Rs. 60) sebulan. Di AS, pelanggan membayar rata-rata $6,32 (kira-kira Rs. 500).

Disney+ mengakhiri Maret dengan 138 juta pelanggan, naik 7,9 juta dari kuartal sebelumnya. Layanan ini siap diluncurkan di 42 negara musim panas ini, kata salah satu sumber Disney, memperluas jangkauan globalnya ke 106 negara.

Ini akan menghasilkan sekitar 500 pertunjukan dalam bahasa lokal di seluruh dunia — termasuk 100 dari India — untuk menarik pelanggan di pasar ini.

Tetapi lebih dari setengah perolehan pelanggan triwulanannya berasal dari Disney+ Hotstar di India, tempat musim baru turnamen kriket Twenty20 Liga Premier India mendorong pertumbuhan. Disney+ Hotstar — tersedia di empat pasar Asia di luar India — kini menguasai lebih dari 50,1 juta pelanggan berbayar.

Sahamnya turun sebanyak 5,5 persen ke level terendah dua tahun di $99,47 (kira-kira Rs. 7.700) di awal perdagangan Kamis, setelah lebih dari setengah lusin analis memangkas target harga mereka di saham.

Keuntungan streaming Disney melampaui perkiraan Wall Street untuk layanan video Disney+, berkat rilis baru yang populer termasuk Pixar’s Turning Red dan Marvel’s Ksatria bulantetapi meningkatnya biaya pemrograman dan produksi membuat beberapa investor dan analis tidak terkesan.

“Pasar sekarang khawatir kombinasi dari panduan pelanggan dan kenaikan biaya untuk bersaing lebih luas dengan merek non-Disney akan menghasilkan bisnis yang kurang mengesankan pada kondisi mapan,” kata analis MoffettNathanson Michael Nathanson.

Komentar Chief Financial Officer Disney Christine McCarthy bahwa pertumbuhan pelanggan paruh kedua untuk Disney+ mungkin tidak lebih tinggi secara signifikan daripada keuntungan untuk paruh pertama tahun ini “kemungkinan menjadi perhatian utama di antara investor,” kata analis Bank of America Jessica Reif Ehrlich .

Tetapi CEO Disney Bob Chapek mengatakan Disney+ berada di jalur yang tepat untuk mencapai target yang diproyeksikan perusahaan sebesar 230 juta hingga 260 juta pelanggan pada September 2024.

Kerugian operasional untuk bisnis streaming perusahaan, yang juga mencakup ESPN+ dan Hulu, naik menjadi $877 juta (sekitar Rs. 6.800 crore) pada kuartal tersebut – tiga kali lipat kerugian dari tahun lalu, mencerminkan biaya pemrograman dan produksi yang lebih tinggi.

Pengeluaran untuk pemrograman diperkirakan akan meningkat lebih dari $900 juta (sekitar Rs. 7.000 crore) pada kuartal ketiga, karena perusahaan berinvestasi lebih dalam pada konten asli dan hak olahraga.

“Kami percaya bahwa konten yang hebat akan mendorong subs kami, dan subs itu dalam skala akan mendorong profitabilitas kami,” kata Chapek selama panggilan investor. “Jadi kami tidak melihat mereka sebagai kontra. Kami melihat mereka sebagai semacam konsisten dengan pendekatan keseluruhan yang telah kami susun.”

Paolo Pescatore, analis PP Foresight, memperkirakan Disney+ akan terus tumbuh seiring ekspansi ke pasar baru, dan menawarkan konten menarik untuk streaming, seperti film animasi pemenang Oscar Encanto. Tapi itu mungkin bukan kesuksesan finansial.

“Tampaknya terlalu banyak fokus pada penambahan bersih untuk semua penyedia,” kata Pescatore. “Sayangnya mengingat sifat streaming, akan ada tingkat churn yang tinggi yang akan berdampak pada semua penyedia. Ini pada gilirannya akan berdampak pada pendapatan dan laba.”

© Thomson Reuters 2022


Posted By : togel hongkonģ malam ini